Sabtu, 23 Juli 2016

Selamat Hari Anak Nasional 2016

Dalam rangka refleksi hari anak nasional 2016 yang jatuh pada tanggal 23 juli 2016, kita sebagai orang tua apakah sudah selalu waspada akan perlindungan kepada anak-anak disekitar kita.
Miris rasanya melihat kejadian-kejadian yang melibatkan anak-anak menjadi korban. Mulai dari kasus penculikan, penganiayaan, pemerkosaan, exploitasi, bahkan pembunuhan. Ini salah siapa? Apakah ini salah orang dewasa yang lalai dalam hal pengawasan, pendidikan, perlindungan, kontrol emosi, kontrol nafsu, kontrol ambisi, ekonomi atau yang lain?. Ini semua bisa saja betul kesalahan orang-orang dewasa.
Penculikan anak karena desakan ekonomi, seseorang tega menculik dan hendak menjual anak tersebut. Belum lagi kasus anak menjadi korban perlakuan kelainan sexual yang menghebohkan juga menambah penderitaan anak-anak bangsa. Bahkan yang lebih menyesakkan hati, korban berjumlah puluhan bahkan ratusan anak. Ada juga kasus eksploitasi anak, anak dipaksa untuk bekerja mencari uang, sehingga anak tidak bisa menikmati masa hidupnya sebagai anak yang trus belajar dan bermain. Belum lama juga ada kasus kekerasan orang dewasa yang menghardik anak hingga terluka, bahkan ada yang sampai meninggal dunia dan dimutilasi. Kejadiannya di panti asuhan, sekolah, masyarakat, bahkan dirumah sendiri. Dan masih banyak kasus-kasus lain yang juga sangat memalukan kita sebagai orang dewasa yang tidak menjaga anak. Kejadian diatas bukan hanya membuat anak menjadi sakit secara fisik saja tetapi secara Psikis pun akan terluka. Dan juga menunjukan hampir semua tempat dimanapun menjadi tidak aman bagi anak termasuk dirumah sendiri.
Sebenarnya apa sih yang harus kita perbuat agar tidak terjadi seperti itu lagi? Apakah kita harus siaga 24 jam? Atau kita harus sewa atau bayar orang untuk menjaga anak kita, apabila tidak bersama kita? Semua itu tidak menjamin, karena kejadian bisa saja terjadi diluar dugaan kita. Untuk itu yuk sama-sama kita sebagai orang dewasa kita lakukan perbuatan menjaga anak dari yang sederhana, yaitu mulai dari menjaga diri kita sendiri dulu.
Dengan apa kita menjaga diri kita? Banyak salah satunya adalah dari pola pikir kita yang selalu berpikiran positif dan tidak negatif. Sehingga kita tidak akan tega melakukan apapun yng merugikan anak baik fisik maupun psikisnya. Sehingga anak akan nyaman berada di dekat anda. Setelah kita sudah perbaiki diri kita lihat dan perhatikan orang disekitar kita seperti anak, adik, sepupu, keponakan, dan kerabat lainnya. Lihat perkembangan (fisik dan Psikis) dan pergaulannya. Apabila ada kejanggalan ajak bicara dan dicari permasalahannya jika harus melapor ke pihak yg berwajib silakan dilaporkan. Setelah keluarga kita, baru kita lanjut perhatikan anak-anak di lingkungan rumah dan tempat kita bekerja. Dan jangan lupa bekali anak-anak kita dengan pengetahuan agama, pengetahuan umum dan latihan beladiri untuk menguatkan mental anak dan karakter bangsa. 
Repost : http://latianbeladiriuntukanak2.blogspot.co.id/2014/05/blog-post.html?m=1

Tidak ada komentar: